Internal Link : Manfaat, Cara Optimasi dan Strategi yang harus dihindari

Optimasi Internal Link untuk meningkatkan user experience, crawl budget, topical trust dan peringkat website di pencarian Google organik.
internal link

Internal Link dan SEO website

Sebagai praktisi SEO tentu kita tahu bahwa backlink memiliki impact yang sangat besar pada peringkat website di Google.

Sehingga kita lebih sering menginvestasikan budget untuk membeli backlink daripada melakukan strategi SEO yang lain.

Terutama melakukan internal link yang benar.

Padahal, internal link bisa saja menjadi sesuatu yang lebih berharga dibandingkan backlink jika dilakukan dengan benar.

Kaget? Anda tidak sendiri. Diluaran sana banyak yang melakukan internal link seadanyatapi menghabiskan jutaan rupiah untuk pasang backlink.

Dan itu kesalahan besar.

Terus terang, kami sudah melakukan SEO lebih dari 10 tahun. Tentu kami mengerti betul mana teknik dan strategi yang masih efektif dan mana pula teknik SEO yang sudah ketinggalan zaman.

Dan dari banyak strategi SEO, internal link adalah salah satunya.

Sebenarnya internal link ini nanti ada kaitannya dengan Topic Clusters yang akan membuat SEO website anda makin powerfull.

Agar kita tidak bingung dan mengambang, ada baiknya kita mulai dengan membahas apa itu internal link terlebih dahulu.

Apa itu Internal Link

Sebagian besar definisi internal link menggunakan kata domain, bukan website. Tapi, itu menjadi sedikit tidak pasti karena ada subdomain.

Jika website Anda memiliki beberapa subdomain, maka link di antara subdomain tersebut harus dianggap internal karena pemiliknya sama.

Misalnya, jika saya memberikan backlink dari domain salimdigital.com ke subdomainnya, maka itu termasuk contoh tautan internal.

Bagaimana kalau subdomain ini dimiliki oleh yang berbeda, sepeti subdomain di WordPress dan Blogspot.

Maka ia harus dianggap sebagai eksternal link.

Sederhananya, jika Anda bisa menambahkan link antara dua halaman web, dan keduanya berada di domain root yang sama, itu adalah internal link.

Sebenarnya link dalam html akan terlihat sama persis dengan html backlink, karena keduanya sama-sama hyperlink.

Masing-masingnya sama memiliki atribut href, anchor dan kadang ada atribut tambahan seperti rel (nofollow/dofollow dan self/blank).

Agar lebih real, anda bisa lihat contoh dibawah ini.

<a herf="https://www.salimdigital.com/seo-google/internal-link/">Optimasi Internal Link</a>

Hanya saja, masing-masing link dibuat dengan tujuan yang berbeda dan kemudian juga akan diperhitungan dengan cara yang berbeda pula.

Backlink adalah hyperlink antara dua halaman pada website yang berbeda.

Backlink berguna untuk meningkatkan otoritas website dan kemudian mendorongnya masuk halaman pertama Google.

Semakin banyak dan berkualitas backlink yang kita dapatkan, maka semakin bagus pengaruhnya pada peringkat website.

Kadang kita bisa mendapatkan secara gratis, namun kadang juga harus melakukan serangkain tindakan untuk mendapatkannya.

termasuk dengan membeli backlink PBN.

Karena saat ini backlink masih menjadi salah satu dari 3 faktor ranking website di pencarian Google organik.

Internal link berbeda dengan backlink.

Ia tidak bisa digunakan untuk meningkatkan otoritas website secara langsung. Karena kita bisa menambahkannya secara bebas.

Link Internal kita gunakan untuk menyalurkan otoritas suatu halaman ke halaman lain pada website yang sama.

Pada praktek lain, interna link juga berguna untuk memudahkan bot google menemukan halaman lain di website kita.

Jika digunakan dengan baik, ia akan meningkatkan crawl budget website kita.

Pada praktek SEO modern, untuk membangun kontek dan meningkatkan relevansi kita perlu membuat eksternal link.

Eksternal link adalah hyperlink yang mengarah ke website lain.

Idealnya ia harus diarahkan pada website yang lebih authority dibandingkan dengan kita. Baik dari sisi metrik SEO, konten maupun trafik.

Yang perlu di ingat, eksternal link bukanlah sinyal ranking website secara langsung. Tapi, secara tidak lansung.

Kegunaan Internal Link untuk SEO website

Teknik SEO masa lalu sudah jauh bebrbeda dengan teknik SEO mordern.

Jika dulu banyak praktisi SEO yang mempraktekan keyword stuffing.Namun teknik ini sudah tidak relvan dengan algoritma Google terbaru.

Hari ini algoritma Google sudah menggunakan NLP sebagai salah satu cara memahami kueri yang diketikan user di kotak pencarian Google.

Tapi algoritma Google tidak sesempurna yang kita pikirkan.

Mereka tetap saja karya manusia yang memiliki banyak keterbatasan. Termasuk dalam memahami kontek konten pada sebuah halaman website.

Untuk membantu ini, maka kita menggunakan internal link.

Ada banyak lagi manfaat internal link untuk meningkatkan kinerja SEO website kita, beberapa diantaranya adalah :

Bayangkan rumah Anda sebagai contoh.

Internal link seperti kabel dari PLN ke rumah Anda, dan internal link adalah kabel dari pemutus arus ke stop kontak Anda.

Tidak peduli berapa banyak kabel di rumah Anda, lampu tidak akan berfungsi jika tidak menghubungkan rumah Anda ke jaringan listrik.

Demikian pula, jika Anda membangun kamar tidur tambahan di rumah Anda, tetapi Anda lupa memasangnya, ruangan itu tidak akan memiliki daya apa pun meskipun bagian rumah lainnya memilikinya.

Dari ilustrasi diatas, broken link juga sangat mirip dengan kabel.

Jika Anda memotong kabel, atau pemutus sirkuit ada masalah, daya listrik tidak akan mengalir ke stop-kontak di bagian yang lain.

Kami harap, metafor diatas bisa menggambarkan konsep internal link untuk mengalirkan otoritas pada halaman lain.

Tapi, sebenarnya masih banyak kegunaan dari internal link ini.

Itulah mengapa kami menyebutkan bahwa internal link sebenarnya jauh lebih berharga dibandingkan dengan backlink otoritas tinggi.

— Struktur Website

Jika anda masuk ke ruangan pejabat pemerintahan, biasanya disana ada bagan organisasi instansi tersebut.

Nah, internal link sebenarna juga bekerja dengan cara yang relatif mirip.

Ia digunakan untuk menghubungkan konten dalam katergori yang sama untuk membentuk kelompok konten yang saling terkait.

Dengan cara ini bot Google akan lebih mudah memahami struktur website dan akan terlihat lebih otoritas di topik tersebut.

— Hirarki konten

Selain menjadi konektor antar halaman terkait, internal link juga akan menunjukan hirarki sebuah konten website pada Google.

Dimana halaman yang mendapatkan banyak internal link dianggap lebih penting daripada halaman yang lebih sedikit.

Salah satunya adalah dengan menyertakannya pada menu navigasi.

— Konteks

Kadang Google harus menyajikan konten website dari kueri yang sifatnya terlalu umum. Sehingga mereka membutuhkan kontek.

Dalam SEO modern, kontek bisa diketahui dengan cara melihat halaman yang saling terkait pada konten website.

Baik eksternal link, backlink maupun internal link.

— Otoritas

Manfaat lain dari internal link adalah untuk mengalirkan otoritas suatu halaman ke halaman lain di website yang sama.

Jika homepage anda mendapatkan banyak backlink, kemudian memasang internal link ke halaman penting anda.

Maka otoritas homepage akan dialirkan ke halaman tersebut.

Dengan cara ini maka kita bisa mendorong peringkat website hingga masuk halaman pertama Google tanpa harus membuat backlink sama sekali.

Sama seperti backlink, beberapa jenis tautan internal lebih berharga daripada yang lain. Faktanya, Google telah mengajukan paten yang melewati PageRank secara berbeda tergantung pada kemungkinan pengguna mengklik tautan. Anda dapat membaca lebih lanjut di posting Bill Slawski Peselancar yang Model Wajar .

Saya akan merinci berbagai jenis di bawah ini dalam urutan dari yang PALING berharga hingga yang TERAKHIR, termasuk bagaimana masing-masing jenis membantu situs web Anda.

Ini adalah jenis tautan internal yang paling penting untuk SEO karena mereka meneruskan konteks dan otoritas ke halaman tujuan. Pikirkan mereka seperti kabel serat optik tautan karena mereka membawa begitu banyak informasi.

Ingat, Google terus mengembangkan algoritmenya untuk lebih memahami makna dan konteks. Itu tidak hanya melihat teks jangkar lagi. Google juga mengekstrak informasi dari kata-kata yang mengelilingi tautan. Semakin banyak makna, maksud, dan konteks yang Anda sampaikan dalam teks di sekitar tautan Anda, semakin baik Google akan memahami halaman yang Anda tautkan.

Terakhir, kami sengaja menambahkan tautan badan ke konten kami, baik untuk mengutip sumber, menarik klik, atau hanya memberikan informasi lebih lanjut. Oleh karena itu, jenis tautan internal ini memberikan lebih banyak otoritas halaman dari halaman penautan ke halaman tujuan dibandingkan dengan tautan navigasi yang muncul di setiap halaman situs web Anda.

— Internal Link di Breadcrumb

Tidak setiap situs web membutuhkan remah roti. Anda akan melihat kami tidak menggunakannya karena arsitektur kami cukup sederhana. Namun, situs e-niaga dengan puluhan ribu halaman produk pasti harus menggunakannya.

Bagi siapa pun yang menggaruk-garuk kepala, remah roti adalah fitur navigasi sederhana di situs web di dekat bagian atas halaman yang menggambarkan posisi Anda dalam hierarki situs web. Berikut ini contoh tampilannya:

Breadcrumb adalah cara terbaik untuk meningkatkan UX, karena pengguna dapat dengan mudah melompat kembali ke titik mana pun dalam hierarki konten. Mereka juga memberikan peta jalan yang jelas yang memberi tahu mesin telusur bagaimana konten Anda diatur dan membantu mereka menemukan bagian penting dari situs web Anda.

Akhirnya, remah roti memberikan kekuatan backlink yang berharga. Bagian terbaik dari semuanya? Setelah Anda membuatnya ke dalam situs web Anda, mereka otomatis! Itu berarti Anda tidak perlu menambahkannya setiap kali Anda menerbitkan halaman baru seperti yang Anda lakukan dengan tautan badan.

Berpegang pada analogi kabel, tautan navigasi lebih seperti kabel broadband. Mereka mengomunikasikan banyak informasi tentang hierarki dan struktur situs, tetapi mereka tidak melewati PageRank atau konteks seperti yang dilakukan tautan badan.

Selain itu, tautan navigasi adalah cara utama pengguna menemukan konten terpenting Anda. Jadi, meskipun mereka kurang berharga dari perspektif otoritas, mereka masih merupakan bagian penting dari struktur tautan internal Anda.

Tautan bilah sisi biasanya lebih bersifat navigasi seperti daftar kategori atau konten terkait, dan modul CTA cenderung lebih berfokus pada komersial, sehingga mereka melewati sangat sedikit PageRank.

Namun, Anda dapat memanfaatkannya secara strategis untuk meningkatkan UX dan kemampuan perayapan situs.

Buat modul bilah sisi dengan tautan terkait ke konten serupa. Anda dapat memilih 5 halaman teratas dengan tag atau kategori yang sama, atau URL yang Anda pilih secara manual dari kluster topik (akan dibahas lebih lanjut nanti). Anda juga dapat menautkan ke halaman dalam yang mungkin tidak sesuai secara alami dengan konten isi atau navigasi Anda di modul bilah sisi.

Ini akan seperti kabel telepon lama (ingat itu?)

Sudah sepatutnya tautan footer ada di bagian bawah daftar. Dalam hal otoritas, ini tidak benar-benar melakukan apa pun untuk Anda. Footer gemuk yang macet dengan terlalu banyak tautan hanya muncul sebagai spam. Sebagai gantinya, tautkan ke halaman Kontak Anda, halaman Privasi, Penafian, dan halaman Tentang Kami.

Tautan footer lebih seperti dua kaleng yang dihubungkan dengan tali daripada kabel yang mentransfer data. Mereka sebagian besar ada untuk navigasi.

Praktik terbaik penautan internal

Sekarang setelah kita membahas alasan di balik penautan internal, kita dapat beralih ke cara . Praktik terbaik berikut mendukung strategi SEO untuk situs web ini.

— Integrasikan SEO ke dalam strategi konten Anda

Jika Anda selalu mengutamakan SEO saat mengembangkan strategi konten , Anda secara alami membuat konten yang ideal untuk penautan internal. Pikirkan tentang kepribadian Anda, poin rasa sakit mereka, dan perjalanan yang mereka ambil di sepanjang jalan menuju pertobatan.

Bagaimana pendapat pelanggan Anda tentang masalah mereka dan kemungkinan solusi? Istilah apa yang mereka cari di Google? Apa maksud di balik kata kunci tersebut, dan dalam format apa konten Anda harus disajikan?

Publikasikan konten yang sesuai dengan kebutuhan mendesak audiens Anda, dan antisipasi pertanyaan mereka yang berkembang saat mereka maju melalui corong. Kemudian, tambahkan tautan internal secara strategis untuk menarik minat mereka pada saat yang tepat ketika mereka memikirkan pertanyaan berikutnya.

— Gunakan kluster topik dan halaman pilar

Kita dapat mengambil konsep di atas satu langkah lebih jauh dengan menggunakan kelompok topik. Tidak akrab dengan cara kerja mereka? Saya menjelaskan kluster topik apa yang ada di sini kluster topik ini , dan sangat penting bagi strategi penautan internal kami.

Singkatnya, kluster topik adalah kumpulan konten terkait yang secara kolektif mencakup konsep luas. Setiap grup memiliki satu halaman pilar dan banyak halaman cluster pendukung. Jika Anda membayangkan sesuatu seperti kincir ria, Anda benar sekali.

Alasan kluster topik sangat efektif dalam strategi penautan internal adalah karena mereka membentuk pusat konten yang relevan.

Setiap halaman pilar mengulas topik tingkat tinggi dan memperkenalkan berbagai subtopik. Kemudian, halaman pilar menautkan ke posting blog yang lebih rinci tentang subtopik tersebut dari subjudul yang sesuai. Posting blog ini disebut halaman cluster, dan mereka menautkan kembali ke halaman pilar utama sebagai balasannya. Halaman cluster juga terhubung satu sama lain jika perlu, dan bahkan menautkan ke halaman pilar lainnya.

Kluster topik membantu menunjukkan keahlian dan cakupan yang luas ke Google. Lebih penting lagi, mereka mengatur konten Anda ke dalam subtopik dan bagian-bagian kecil yang persis seperti yang diinvestasikan Google saat ini.

Google baru-baru ini mengumumkan bahwa mereka membuat terobosan dalam peringkat yang memungkinkan mereka untuk lebih memahami relevansi setiap bagian dari halaman Anda, dan bahkan mengindeksnya secara terpisah.

Beberapa orang membuat ini lebih sulit dari yang seharusnya. Selama Anda memiliki akses ke alat seperti Moz atau Ahrefs, Anda dapat menilai otoritas relatif halaman di situs web Anda berdasarkan kekuatan profil backlink mereka.

Tidak perlu memahat PageRank, atau menggunakan algoritme. Pastikan Anda menambahkan tautan internal ke halaman yang relevan dengan banyak tautan balik yang bagus. Semakin banyak backlink yang dimilikinya, semakin banyak tautan yang dapat Anda tambahkan tanpa mengurangi nilainya terlalu banyak.

Tautan internal tidak sulit. Anda tidak perlu menggunakan rumus atau algoritma. Jangan terlalu memikirkannya .

KIAT PRO : Apa halaman otoritas tertinggi di situs web Anda? Beranda Anda! Tautkan ke beberapa URL teratas Anda dari beranda, jika memungkinkan. Jika itu adalah posting blog, tambahkan bagian di dekat bagian bawah halaman untuk konten blog teratas Anda. Jika itu adalah halaman layanan, pastikan untuk menautkannya dari bagian layanan di beranda Anda.

Apakah Anda memakai jaket pelampung? Di sinilah perahu menjadi berbatu. Beberapa pakar SEO merekomendasikan agar Anda berhati-hati dengan teks jangkar yang cocok atau Anda mungkin akan dihukum oleh Google. Saya sangat tidak setuju.

Tidak dapat dibayangkan bahwa Google akan menghukum situs web yang hebat karena mereka menautkan ke konten mereka sendiri dari domain mereka sendiri menggunakan teks jangkar yang sesuai dan didorong oleh kata kunci.

Ini situs web Anda. Anda diizinkan untuk melakukan apa pun yang Anda inginkan. Hanya saja, jangan mengemas kata kunci secara tidak wajar, dan jangan terlalu sering menggunakannya jika Anda membangun tautan balik dari situs web lain. Selama tautan internal dan teks jangkar Anda masuk akal secara kontekstual dan dimaksudkan untuk membantu pengguna, jangan khawatir.

Inilah yang dikatakan Google tentang teks jangkar:

Jadi, mengapa ada kebingungan? Karena, selain rekomendasi di atas, Google mengatakan ini: “ Hindari penggunaan teks jangkar yang diisi kata kunci atau terlalu panjang hanya untuk mesin pencari .” Beberapa orang menafsirkan pernyataan itu sebagai upaya untuk menghindari penggunaan kata kunci pencocokan tepat.

Namun, saya percaya itu berarti Anda harus menggunakan jangkar seperti ini:

  • strategi SEO
  • Bangun strategi SEO yang efektif
  • Cara membuat strategi SEO
  • mengembangkan strategi SEO
  • Strategi pengoptimalan mesin pencari

Dan hindari menggunakan jangkar seperti ini: ” rencana strategi SEO optimasi mesin pencari “.

Lihat perbedaannya? Akan sangat sulit untuk mengikuti rekomendasi Google dan menggunakan teks jangkar pendek dan deskriptif tanpa menggunakan kata kunci pencocokan tepat secara teratur. Jika Anda menyebutkan strategi SEO, dan Anda memiliki halaman tentangnya, tautkan ke sana. Jangan mencoba melakukan shoehorn dengan kata lain untuk menghindari jangkar yang sama persis. Anda akhirnya akan menurunkan pengalaman pengguna.

— Variasikan anchor text

Teks jangkar penting — banyak . Google menggunakannya untuk memahami apa yang ada di ujung lain tautan. Teks jangkar memengaruhi peringkat Anda, jadi mengapa tidak menggunakannya untuk keuntungan Anda?

Saya berani bertaruh bahwa ketika Anda mempublikasikan konten, Anda mungkin ingin peringkatnya lebih dari istilah utama, bukan? Anda akan mengharapkan peringkat halaman untuk ratusan, atau bahkan ribuan kata kunci ekor panjang yang secara kolektif mendorong lalu lintas dalam jumlah besar.

Cara yang bagus untuk memengaruhi peringkat Anda untuk istilah volume yang lebih rendah adalah dengan menggunakannya di tautan internal Anda.

Jika halaman memiliki banyak tautan internal dengan teks jangkar yang sama persis, campur aduk. Pertimbangkan juga untuk menggunakan variasi pencocokan luas, terutama jika variasi tersebut membantu menyampaikan konteks atau maksud penelusuran dari kata kunci target Anda. Sebagai contoh, inilah snapshot dari jangkar yang saya gunakan untuk menautkan kembali ke posting ini:

— Prioritaskan relevansi daripada lokasi

Pernahkah Anda membaca bahwa tautan internal di paro atas, di bagian atas halaman, atau di paragraf pertama lebih berharga?

Pernyataan ini kontroversial karena bertentangan dengan sikap Google tentang relevansi dan pengalaman pengguna. Mengemas tautan secara tidak wajar ke dalam konten Anda setinggi mungkin akan merusak kegunaan dan mengurangi kepercayaan. Apakah Google akan menerapkan sinyal peringkat yang buruk bagi pengguna? Tidak mungkin.

Namun, ada beberapa bukti anekdotal bahwa penempatan tautan bisa menjadi sinyal peringkat yang lemah jika semua hal lainnya sama.

  • Google mencela konten dan tautan yang dijejalkan di bagian bawah halaman produk semata-mata untuk tujuan SEO.
  • Konten di dekat bagian atas halaman cenderung lebih berharga untuk SEO.

Tentu saja, sinyal itu bisa sangat lemah jika ada sama sekali. Dan itu mungkin berbeda menurut jenis situs web atau industri. Jadi, apa yang harus Anda lakukan?

Pikirkan tentang pengguna Anda. Tambahkan tautan ke tempat yang paling relevan dan berguna di halaman Anda. Jika Anda ingin contoh yang jelas, bacalah postingan ini. Anda akan melihat bahwa beberapa subjudul berisi kata kunci, seperti “kluster topik” atau “strategi konten”. Kemudian, saya menautkan ke halaman yang sesuai di dalam bagian tersebut menggunakan teks jangkar pencocokan luas.

Subjudul tersebut dikemas dengan konteks yang sangat relevan tentang topik yang mengelilingi tautan. Ingat, konteks adalah raja. Jika Anda memiliki bagian tentang nilai optimasi mesin pencari, itu adalah tempat terbaik untuk menautkan ke posting blog tentang SEO ROI .

Tetapi jika tidak, Anda masih dapat memasukkan sesuatu seperti yang baru saja saya lakukan selama kalimatnya relevan dengan tautannya.

Ini adalah sesuatu yang dibicarakan semua orang dan hanya sedikit orang yang cukup disiplin untuk melakukannya. Saya akan jujur, semakin banyak konten yang kami terbitkan, semakin lama waktu yang dibutuhkan untuk kembali dan menambahkan tautan internal.

Ketika saya baru mulai membangun kluster topik, tidak banyak peluang untuk menambahkan tautan yang relevan. Tetapi, dalam kasus 5.000+ kata kami yang sangat besar panduan pemasaran digital ? Saya harus menambahkan tautan dari hampir setiap posting blog di situs kami.

Intinya: ketika Anda berinvestasi dalam membuat konten 10x, Anda berhutang pada diri sendiri untuk menghabiskan sekitar satu atau dua jam per minggu untuk menambahkan tautan internal yang berharga.

Mari kita hadapi itu. Tautan rusak adalah bagian dari kehidupan dalam SEO. Semakin besar situs Anda, semakin banyak yang akan Anda dapatkan. Saya juga akan menyertakan pengalihan di bagian ini, karena terkadang situs lawas memiliki beberapa rantai pengalihan atau loop yang tidak jauh lebih baik daripada tautan rusak.

Anda sudah tahu bahwa Anda perlu memperbaiki tautan yang rusak karena merusak PageRank, mengganggu UX, dan menghabiskan anggaran perayapan . Tapi, bagaimana dengan pengalihan?

Jika Anda menjawab tidak, pikirkan kembali betapa pentingnya teks jangkar. Jika Anda mengalihkan laman ke URL baru tetapi tidak memperbarui teks jangkar asli, tautan tersebut dapat mengirimkan sinyal yang beragam ke Google tentang tentang laman tujuan yang baru.

Ini mungkin membuat Anda merinding jika Anda memiliki ratusan ribu halaman di situs Anda. Tapi jangan panik. Anda mungkin hanya memiliki beberapa lusin tautan internal yang dibuat khusus yang mengarah ke halaman tersebut dari konten blog. Tautan lain kemungkinan besar bersifat navigasi sehingga Anda tidak perlu mengkhawatirkannya.

Jika Anda sudah lama berkecimpung dalam bisnis ini, Anda mungkin akrab dengan pemahatan PageRank. Kembali pada hari itu, webmaster tidak akan mengikuti tautan internal untuk menghentikan PageRank mengalir ke URL yang tidak diinginkan. Ini akan secara efektif memusatkan aliran jus tautan ke halaman uang sambil tetap memungkinkan tautan berfungsi untuk pengguna.

Nah, itu tidak lagi terjadi. PageRank sekarang “menguap” melalui tautan nofollow. Itu tidak melewati halaman tujuan, dan tidak didistribusikan kembali ke tautan lain di halaman. Itu hilang begitu saja.

Singkatnya, gunakan tautan internal dofollow — kecuali Anda memiliki jutaan halaman bernilai rendah yang tidak ingin ditemukan oleh Google.

Strategi penautan internal yang harus dihindari

Terlepas dari berapa lama Anda telah melakukan SEO, ada kemungkinan besar situs web Anda diganggu oleh kesalahan tautan internal umum berikut. Mungkin Anda mewarisi kekacauan orang lain. Atau, seperti saya, Anda belajar banyak sejak pertama kali mulai melakukan SEO.

— Jangan berlebihan

Oke, saya akan menjadi orang pertama yang mengakui bahwa saya bersalah dalam hal ini. Ini adalah jebakan yang sangat mudah untuk jatuh. Kita semua ingin menurunkan rasio pentalan, meningkatkan konversi, dan menyebarkan sebanyak mungkin nilai tautan. Dan semakin banyak konten yang Anda miliki, semakin banyak peluang yang Anda temukan untuk menambahkan tautan.

Tapi, penting untuk menahan diri. Jika Anda memiliki terlalu banyak tautan internal, Anda akan melemahkan PageRank dan konten Anda akan terlihat berisi spam. Selain itu, pengguna akan memiliki terlalu banyak pilihan untuk diklik, dan mungkin tidak akan mengklik apa pun.

Sayangnya, tidak ada angka ajaib dalam hal berapa banyak tautan yang harus ditambahkan dalam sebuah posting. Sekali lagi, beberapa ahli menunjuk ke video lama Matt Cutts yang mengatakan 100 adalah angka yang bagus untuk dituju.

Tapi saya tidak setuju dengan angka yang sulit.

Alih-alih menghitung, tambahkan saja tautan yang menurut Anda paling relevan dan akan memberikan nilai bagi pengguna.

Penting juga untuk mengunjungi kembali postingan lama yang mungkin membuat Anda terlalu bersemangat. Saya tahu saya pasti bisa memperbaiki beberapa kebiasaan buruk lama saya.

— Jangan gunakan teknik silo

Sekali lagi, ada beberapa orang yang dihormati di dunia SEO yang bersumpah dengan menyendiri, atau hanya menautkan dalam kategori atau grup topik yang ditentukan. Idenya adalah bahwa teknik ini memusatkan relevansi topikal dalam sekelompok URL.

Masalah? Itu bukan cara kerja topik. Pikirkan enam derajat pemisahan ( Hukum AKA Bacon ). Satu hal terkait dengan yang lain, yang terkait dengan yang lain dan seterusnya.

Pemasaran konten tidak terkait langsung dengan SERP Google. Namun, itu tidak berarti Anda tidak dapat menyebutkannya secara langsung atau bahwa Anda tidak boleh menautkan ke halaman tentangnya jika Anda mendiskusikannya di halaman tersebut.

Misalnya, dalam kami posting tentang manfaat pemasaran konten, kami membahas bagaimana strategi pemasaran konten yang berfokus pada pencarian lebih selaras dengan perilaku pengguna dan karenanya lebih mungkin untuk mendapatkan tautan balik. Pada gilirannya, ini meningkatkan peringkat di SERP Google. Ini adalah tempat yang bagus untuk menambahkan tautan ke posting kami tentang halaman hasil mesin pencari, jadi saya memasukkannya.

Intinya, jangan memaksakan tautan yang di luar konteks, tapi juga jangan membatasi diri dengan berpikir dalam kerangka silo.

Di mana silo memang masuk akal, meskipun dengan tautan navigasi dan arsitektur situs web.

Ini lebih tentang meningkatkan pengalaman pengguna daripada peringkat, tetapi UX berjalan seiring dengan SEO akhir-akhir ini. Jika Anda memasukkan ratusan subkategori ke dalam navigasi Anda, tidak ada pelanggan Anda yang dapat menemukan tujuan mereka. Selain itu, Google akan kesulitan mengidentifikasi tujuan situs web Anda.

Sebagai gantinya, jaga kebersihan navigasi utama Anda dan batasi tautan internal ke halaman paling penting di situs web Anda. Jika Anda mengelola merek e-niaga besar, misalnya, tautkan ke halaman kategori teratas Anda dan mungkin beberapa subkategori atau halaman produk Anda yang paling berharga.

Bertujuan untuk memasukkan lebih banyak tautan transaksional di navigasi utama Anda. Di sisi lain, footer Anda harus disediakan untuk tautan informasi tentang perusahaan Anda seperti halaman “Tentang Kami”, Kebijakan Privasi, dan “Penafian”.

— Anda tidak perlu rumus

Saya telah melihat beberapa algoritma yang sangat kompleks yang dirancang untuk memahat PageRank. Itu adalah model lama berdasarkan konsep ketinggalan zaman tentang bagaimana Google memberi peringkat situs web. Jika seseorang mengatakan mereka menguji teori mereka dan mereka dapat membuktikan bahwa teori itu berhasil, saya akan mempertanyakan metodologi mereka.

Yang dapat saya katakan kepada Anda adalah bahwa model-model itu tidak memperhitungkan konteks, relevansi, atau pengalaman pengguna. Mereka keluar dari langkah dengan rekomendasi Google, dan itu berarti mereka tidak berkelanjutan.

Jangan mendasarkan strategi penautan internal SEO Anda pada formula. Lakukan yang terbaik untuk pengguna Anda.

Masalah ini lebih umum daripada yang Anda kira. Terkadang itu terjadi karena orang takut menggunakan kata kunci pencocokan tepat dalam teks jangkar mereka. Akibatnya, mereka menggunakan kata-kata seperti “klik di sini” atau “di pos ini” sebagai gantinya.

Dalam situasi lain, ini adalah gejala dari strategi konten yang membengkak yang menghasilkan lusinan posting blog serupa yang semuanya menargetkan kata kunci yang sama. Konsekuensinya adalah tidak ada halaman Anda yang berakhir dengan peringkat untuk kata kunci target.

— Optimalkan halaman otoritas

Tahukah Anda URL mana di situs web Anda yang memiliki PA atau UR tertinggi? Bahkan jika Anda secara aktif membangun tautan ke halaman target tertentu, Anda mungkin terkejut menemukan bahwa halaman lain secara alami mendapatkan banyak tautan hebat.

Sebaiknya periksa halaman tertaut teratas Anda setidaknya setiap tiga bulan. Saya suka menggunakan Ahrefs Top Pages by Links Report. Anda tidak hanya dapat melihat konten yang secara alami menarik tautan hebat untuk meniru kesuksesan mereka, tetapi Anda juga dapat menangkap nilai itu dan menyalurkannya ke seluruh domain Anda dengan lebih efisien.

Alat dan plugin tautan internal

Sekarang setelah Anda mengetahui cara melakukan penautan internal, mari kita periksa beberapa alat untuk membuat hidup lebih mudah.

Tidak diragukan lagi ada lusinan alat hebat di luar sana untuk membantu Anda menemukan dan membangun tautan internal. Saya lebih suka menjauh dari alat penyisipan tautan otomatis apa pun, karena itu akan melanggar semua aturan yang baru saja kita bahas.

Berikut adalah daftar favorit saya yang saya gunakan hampir setiap hari.

Yoast SEO Premium

Blog kami berjalan di WordPress, dan saya menyukai Yoast plugin . Ini bagus secara umum, tetapi sangat berguna untuk tautan internal. Alat ini menyarankan halaman untuk ditautkan berdasarkan kepentingannya untuk domain Anda serta seberapa relevan kontennya dengan konten di halaman.

Alat penautan internal Yoast tidak hanya mencari kecocokan kata kunci di halaman. Bahkan, sering kali menyarankan untuk menambahkan tautan ke halaman bahkan ketika kata kunci target tidak disebutkan di halaman. Itu karena menganalisis konten yang tumpang tindih dan tidak hanya mencocokkan kata kunci target.

Yang mengatakan, alat ini tidak sempurna. Jika Anda biasanya menggunakan frasa CTA tertentu, Anda mungkin mendapatkan beberapa gangguan. Jadi, gunakan penilaian terbaik Anda.

Alat ini juga memiliki penghitung tautan internal yang berguna sehingga Anda tahu berapa banyak hubungan yang dimiliki sebuah halaman. Sayangnya Anda tidak dapat mengklik nomor tersebut untuk melihat URL penautan yang sebenarnya, yang akan sangat menyenangkan.

Default image
Hidayat Mundana

Hi. Assalamu'alaikum. Saya Hidayat Mundana. Praktisi SEO sejak 10+ tahun lalu. Suka membaca topik-topik Digital Marketing.

Articles: 41

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.